Followers

Tuesday, March 09, 2010

Ahad (7 Mac 2010)

Ahad (7 Mac 2010)


Seperti yg dijanjikan ahad yg lepas aku menghadiri jemputan kawin seorang yg aku tak sangka dpt jumpa. Selalu dengar dari mulut En Azli je.



Aku menghadiri kenduri kawin anak perempuan kepada Tuan Sheikh Mohammad Adib.



Pada pagi tersebut dada aku terasa debaran tidak tahu aper yang terjadi pada hati ini. Mukin aku rasakan diri aku ni kecik untuk hadir pada majlis kawin anak Tuan Sheikh Adib. Langkah demi langkah sampailah aku menjejakan kaki ke tanah yang dikatakan oleh En. Azli rumah yang selalu menganjurkan Majlis Zikir. Aku rasakan amat berbeza suasana kenduri disini yang kebiasaan nyer kenduri kendara dirumah yang lain sentiasa suasana keadaan sibuk. Yang dimaksudkan disini berkeadaan teratur. Seolah-olah setiap orang disini mempunyai skrip2 tersendiri yang teratur. Samada tetamu dan petugas. Tapi yang paling aku kagum seorang lelaki yang segak, tinggi, yang keluar dari rumah berkeadaan tersusun langkahnyer menuju kea arah berhadapan rumah. Kelihatan ramai orang berpusu-pusu kearahnya untuk bersalaman bersamanya. Kelihatan juga bagaikan orang ternama.



Rupanya itu lah yang dikatakan oleh En. Azli Tuan Sheikh Adib yang menjadi teka teki buat diri aku selama ni. Bagi aku bukan lagi bagaikan orang ternama dan ia memang orang ternama. Selepas pada aku melihat Tuan Sheikh Adib baru En. Azli kenalkan aku pada Tuan. Rupanya ini lah perasaan aku rasakan kecik yang berhadapan dengan orang yang sangat dihormati aper yang dsaksikan oleh aku tadi. Berkesempatan juga aku berjumpa dengan isteri Tuan Sheikh Adib yang berseri menanti saat ketibaan menantunya. Masa makin berlalu aku meneruskan tugas yang diberi tangugjawab untuk menyampaikan `gift’ pada tetamu yang hadir. Bersama-sama dengan aku kakak-kakak yang sangat peramah kata-katanya membuatkan diri aku tidak menjadi pendiam yang dari awal nya aku datang kesini. Matahari makin terik tetapi orang2 disini sangat patuh tugas masing2 bagi menjayakan majlis ini. Masa pun makin berlalu pada jam hampir 4 petang dan orang pun makin berkurangan aku pun ingin berankat pulang. Sebelum balik semua kakak-kakak disini sempat pesan ‘kalo naik pelamin jgn lupe jemput. Insya-Allah.



Dan sebelum balik aku sempat bersalam dgn Tuan dan die sempat bagi satu Muffin kat aku. Apakah makna simbolik pemberian muffin tu. Sebab Asiah tak dapat. Aku sorang je yg dpt. Mungkin ada sesuatu kebaikan dan hikmah disebaliknya. Amin. Satu pekara yang memeranjatkan aku gerak hati aku amat ketar untuk bergambar dengan Tuan Sheikh Adib dan aku diberitahu Tuan memang takan amik gambar dengan orang yang tidak kenal pada dia maka aku hanya mampu berkata untuk bergambar bersama isteri Tuan dan kak Long tapi tidak sangka semasa En. Azli sedang mengambil gambar aku bersama Makcik dan Kak Long datang Tuan untuk bersama dalam gambar ini. Aku macam tergamam dan aku rasakan macam Tuan bole tahu hati aku yang tak terkata dan tak terlafaz. Ini lah pengalaman aku berkesempatan untuk bersama Majlis Perkahwinan anak perempuan Tuan Norzamira dan suaminya yang kelihatan amat berseri kedua-dua pengantin dan majlis dihiasi warna warna harmoni menghidupkan lagi suasana majlis bagaikan suasana yang telah tersusun dari skrip tersendiri. Terima kasih Tuan Sheikh Adib sekeluarga memberi ruang aku bersama menjayakan majlis ini.



Mungkin lepas ni dapat menghadirkan diri ke Majlis Zikir pula. Insya Allah.


P/s: Edited by

0 Kata-Kata Inspirasi:

Tuesday, March 09, 2010

Ahad (7 Mac 2010)


Ahad (7 Mac 2010)


Seperti yg dijanjikan ahad yg lepas aku menghadiri jemputan kawin seorang yg aku tak sangka dpt jumpa. Selalu dengar dari mulut En Azli je.



Aku menghadiri kenduri kawin anak perempuan kepada Tuan Sheikh Mohammad Adib.



Pada pagi tersebut dada aku terasa debaran tidak tahu aper yang terjadi pada hati ini. Mukin aku rasakan diri aku ni kecik untuk hadir pada majlis kawin anak Tuan Sheikh Adib. Langkah demi langkah sampailah aku menjejakan kaki ke tanah yang dikatakan oleh En. Azli rumah yang selalu menganjurkan Majlis Zikir. Aku rasakan amat berbeza suasana kenduri disini yang kebiasaan nyer kenduri kendara dirumah yang lain sentiasa suasana keadaan sibuk. Yang dimaksudkan disini berkeadaan teratur. Seolah-olah setiap orang disini mempunyai skrip2 tersendiri yang teratur. Samada tetamu dan petugas. Tapi yang paling aku kagum seorang lelaki yang segak, tinggi, yang keluar dari rumah berkeadaan tersusun langkahnyer menuju kea arah berhadapan rumah. Kelihatan ramai orang berpusu-pusu kearahnya untuk bersalaman bersamanya. Kelihatan juga bagaikan orang ternama.



Rupanya itu lah yang dikatakan oleh En. Azli Tuan Sheikh Adib yang menjadi teka teki buat diri aku selama ni. Bagi aku bukan lagi bagaikan orang ternama dan ia memang orang ternama. Selepas pada aku melihat Tuan Sheikh Adib baru En. Azli kenalkan aku pada Tuan. Rupanya ini lah perasaan aku rasakan kecik yang berhadapan dengan orang yang sangat dihormati aper yang dsaksikan oleh aku tadi. Berkesempatan juga aku berjumpa dengan isteri Tuan Sheikh Adib yang berseri menanti saat ketibaan menantunya. Masa makin berlalu aku meneruskan tugas yang diberi tangugjawab untuk menyampaikan `gift’ pada tetamu yang hadir. Bersama-sama dengan aku kakak-kakak yang sangat peramah kata-katanya membuatkan diri aku tidak menjadi pendiam yang dari awal nya aku datang kesini. Matahari makin terik tetapi orang2 disini sangat patuh tugas masing2 bagi menjayakan majlis ini. Masa pun makin berlalu pada jam hampir 4 petang dan orang pun makin berkurangan aku pun ingin berankat pulang. Sebelum balik semua kakak-kakak disini sempat pesan ‘kalo naik pelamin jgn lupe jemput. Insya-Allah.



Dan sebelum balik aku sempat bersalam dgn Tuan dan die sempat bagi satu Muffin kat aku. Apakah makna simbolik pemberian muffin tu. Sebab Asiah tak dapat. Aku sorang je yg dpt. Mungkin ada sesuatu kebaikan dan hikmah disebaliknya. Amin. Satu pekara yang memeranjatkan aku gerak hati aku amat ketar untuk bergambar dengan Tuan Sheikh Adib dan aku diberitahu Tuan memang takan amik gambar dengan orang yang tidak kenal pada dia maka aku hanya mampu berkata untuk bergambar bersama isteri Tuan dan kak Long tapi tidak sangka semasa En. Azli sedang mengambil gambar aku bersama Makcik dan Kak Long datang Tuan untuk bersama dalam gambar ini. Aku macam tergamam dan aku rasakan macam Tuan bole tahu hati aku yang tak terkata dan tak terlafaz. Ini lah pengalaman aku berkesempatan untuk bersama Majlis Perkahwinan anak perempuan Tuan Norzamira dan suaminya yang kelihatan amat berseri kedua-dua pengantin dan majlis dihiasi warna warna harmoni menghidupkan lagi suasana majlis bagaikan suasana yang telah tersusun dari skrip tersendiri. Terima kasih Tuan Sheikh Adib sekeluarga memberi ruang aku bersama menjayakan majlis ini.



Mungkin lepas ni dapat menghadirkan diri ke Majlis Zikir pula. Insya Allah.


P/s: Edited by

0 comments on "Ahad (7 Mac 2010)"

Disable Right Click