Followers

Friday, June 11, 2010

Entahla...

Entahla...bunyinya seperi saya sedang mengeluhkan..Yup sentiasa mengeluh dan bile la keadaan ini akan berubah demi kegembiraan masing-masing.

Sejak akhir-akhir ni saya kerap mendengar cerita yang kurang enak untuk di dengar. Cerita yang boleh bikin hati saya panas. Manusia pada abad nie mempunyai pelbagai sikap yang negatif yang sukar digambarkan. Semua berkajar-kejar untuk menjadi musang berbulu ayam. Depan kita bukan lagi baik, pijak semut pon tak mati. Tapi belakang kite penuh dengan agenda sendiri demi kepentingan dan kedudukan diri sendiri. Ntahla, manusia ni mungkin bole saya anggap dikurniakan dengan sikap licik, mampu memanipulasi apa jua keadaan, janji selamat. Selamat di dunia tapi bukan di akhirat.

Terlalu banyak bende yang mahu dibincangkan di sini. Tapi keadaan tidak berapa mengiziknkan untuk saya ceritakan kesemuanya. Cukupla sekadar "on the surface" sahaja. Hampir saya mengalah dan berputus asa untuk menghadapi situasi seperti ini. Tidak tahu dimana silapnya dan siapa yang memulakan. Dendam di hati memang ada. Tapi sampai bile nak menyimpan dendam tu. Sampai mati? Tidak. Dendam yang disimpan akan merosakkan diri.

Peranan sebagai ketua amat penting dalam apa jua keadaan. Sikap kite juga akan mengambarkan tingkah laku kita seharian. Kalo masing-masing ego dan tidak mahu untuk mengakui kesilapan masing-masing, bagaimana kes macam ni bole diselesaikan. Bekerja di bawah satu bumbung, bersua setiap hari, tambah plak tugas kite mulia untuk menjadi pendidik. Napa perlu kita teruskan sikap yang seperti ini. Saya tak pasti sampai bile situasi ini akan berakhir? Mungkinkah selamanya? Mungkin sampai hayat saya di sini?

Saya akui, dimana-mana tempat pon mengalami situasi yang sama. Ni bukanlah satu situasi yang pelik dan tak masuk akal. Tapi kite sebagai manusia, ditambah dengan majoriti MELAYU yang begitu sinonim dengan sikap begini, mengapa kite dibelengu oleh pemikiran yang seperti ini. Sangatla tidak wajar? Kenapa kite tak memberi peluang kepada diri sendiri terutamanya orang MELAYU untuk mengubah pemikiran yang negatif ini? Tidak bolehkah kita menjadi seperti bangsa lain yang saling tolong-menolong untuk bangunkan bangsanya?

Apa pon saya amat sedih bila keadaan seperti ini berlaku dikalangan kita dan MELAYU. Dan yang paling tak sedap didengar, bangsa lain yang cube untuk menyatu padukan kite. Renung-renungkanlah wahai manusia yang EGO.

P/s: Sampai bila saya mampu bertahan?

0 Kata-Kata Inspirasi:

Friday, June 11, 2010

Entahla...


Entahla...bunyinya seperi saya sedang mengeluhkan..Yup sentiasa mengeluh dan bile la keadaan ini akan berubah demi kegembiraan masing-masing.

Sejak akhir-akhir ni saya kerap mendengar cerita yang kurang enak untuk di dengar. Cerita yang boleh bikin hati saya panas. Manusia pada abad nie mempunyai pelbagai sikap yang negatif yang sukar digambarkan. Semua berkajar-kejar untuk menjadi musang berbulu ayam. Depan kita bukan lagi baik, pijak semut pon tak mati. Tapi belakang kite penuh dengan agenda sendiri demi kepentingan dan kedudukan diri sendiri. Ntahla, manusia ni mungkin bole saya anggap dikurniakan dengan sikap licik, mampu memanipulasi apa jua keadaan, janji selamat. Selamat di dunia tapi bukan di akhirat.

Terlalu banyak bende yang mahu dibincangkan di sini. Tapi keadaan tidak berapa mengiziknkan untuk saya ceritakan kesemuanya. Cukupla sekadar "on the surface" sahaja. Hampir saya mengalah dan berputus asa untuk menghadapi situasi seperti ini. Tidak tahu dimana silapnya dan siapa yang memulakan. Dendam di hati memang ada. Tapi sampai bile nak menyimpan dendam tu. Sampai mati? Tidak. Dendam yang disimpan akan merosakkan diri.

Peranan sebagai ketua amat penting dalam apa jua keadaan. Sikap kite juga akan mengambarkan tingkah laku kita seharian. Kalo masing-masing ego dan tidak mahu untuk mengakui kesilapan masing-masing, bagaimana kes macam ni bole diselesaikan. Bekerja di bawah satu bumbung, bersua setiap hari, tambah plak tugas kite mulia untuk menjadi pendidik. Napa perlu kita teruskan sikap yang seperti ini. Saya tak pasti sampai bile situasi ini akan berakhir? Mungkinkah selamanya? Mungkin sampai hayat saya di sini?

Saya akui, dimana-mana tempat pon mengalami situasi yang sama. Ni bukanlah satu situasi yang pelik dan tak masuk akal. Tapi kite sebagai manusia, ditambah dengan majoriti MELAYU yang begitu sinonim dengan sikap begini, mengapa kite dibelengu oleh pemikiran yang seperti ini. Sangatla tidak wajar? Kenapa kite tak memberi peluang kepada diri sendiri terutamanya orang MELAYU untuk mengubah pemikiran yang negatif ini? Tidak bolehkah kita menjadi seperti bangsa lain yang saling tolong-menolong untuk bangunkan bangsanya?

Apa pon saya amat sedih bila keadaan seperti ini berlaku dikalangan kita dan MELAYU. Dan yang paling tak sedap didengar, bangsa lain yang cube untuk menyatu padukan kite. Renung-renungkanlah wahai manusia yang EGO.

P/s: Sampai bila saya mampu bertahan?

0 comments on "Entahla..."

Disable Right Click