Followers

Sunday, January 29, 2012

Review Dugaan Takda Rezeki (Part 2)

25 Januari 2012 (Rabu)
Part 2

Dari KL saya terus ke opis B. Taknak terus balik rumah. Saya mahu segera jumpa dengan B. Konon nak cerita segalanya apa yang berlaku pada saya dan baby. Macam biasa bila B sampai dalam kereta, empangan terus pecah. Air mata saya mengalir tanpa henti. Tiap kali nak bukak mulut nak beritahu apa yang doktor cakap pada saya, saya takda kekuatan. Rasa sangat sebak. Terasa saya dah kecewakan hati B sebab tak mampu untuk bagi zuriat dalam masa terdekat ni. Jauh sudut hati saya berdoa moga ada secebis harapan buat kami berdua.

B terus bawa saya ke Restoran Nelayan untuk makan tengahari. Hampir pukul 3 petang tapi saya masih tak makan lagi. Selera pon hampir takda masa ni tapi saya gagahkan juga untuk makan demi tenaga saya dan baby. 

Selesai makan B ajak lagi untuk ke Klinik Specialist. Tapi saya menolak. Konon mahu tunggu sampai esok hari. Lepas makan B nak hantar saya ke rumah walaupon saya bole drive sendiri. Saya rasa tak sedap hati. Trasa macam ada sesuatu yang mengalir kat bawah. Saya minta B untuk berhenti di Stesen Shell untuk ke toilet. Sah darah masih lagi bersisa kat bawah tu. Perasaan tak sedap hati makin menebal!

Tanpa berlengah B terus bawa saya ke Klinik Pakar. Masa dalam perjalanan B tak berhenti call and sms kawan dia untuk minta pandangan. Macam-macam klinik bermain di pikiran. B tak tahu nak buat kputusan nak hantar saya ke klinik mana. Akhirnya hati kami tergerak mahu ke Hospital Bersalin Sukhilmi, Bandar Senawang. Dengar citer klinik ni bagus. 

Seperti biasa, prosedur yang sama jugak yang saya alami. Doktor perlu scan untuk melihat keadaan baby. Same! Doktor beritahu tak jumpa denyutan jantung. Dah fokus pon masih tak kelihatan denyutan jantung. Doktor mintak izin untuk periksa jantung baby melalui "bawah". Masa ni dah kecut perut. Dan redha jela yang doktor itu adalah lelaki! 

Doktor memasukkan sesuatu yang saya tak pasti namanya. Mungkin ultrasound untuk mncari dengan lebih dekat denyutan jantung baby. Terasa sakit jugak bila alat tu dimasukkan kat "bawah" tu. Harapan...doktor beritahu denyutan jantung memang takda! Saya dan suami pasrah.

Masa doktor kan keluarkan alat dari tempat tu, darah masih lagi banyak. Saya sendiri pon rasa nak pengsan tengok, apatah lagi husband saya yang memang ngeri tengok darah.

Memang takda harapan. 

Doktor ni baik and sangat bagus. Saya sangat suka dengan segala advice yang dia bagi walaupon ni baru first time saya berjumpa dengan dia. =) Maybe kalau ada rezeki saya mahu consult dengan doktor ni lagi....

Doktor bagi pilihan sama ada saya mahu tunggu ia gugur sendiri atau saya ditahan di wad dan doktor akan masukkan ubat untuk mempercepatkan proses penguguran. Saya tidak pasti pilihan yang mana yang perlu saya ambil. B cadangkan untuk saya masuk wad terus. Takut ada perkara yang lebih buruk berlaku. 

Selepas berdiskus dengan kakak ipar husband (Kak long) yang punya pengalaman seperti saya, saya bersetuju untuk masuk wad terus. Tapi kene tunggu esok pagi bagi memudahkan urusan.

Masa ni nak kol parents. Dah takda kekuatan. Takut nak bagitau apa yang berlaku. At first saya minta tolong Kak Long yang bercakap dengan mak untuk bagitau apa yang berlaku. Mak apa lagi bila dengar berita mcm tu...banjir la jugak. Alahai....adakah saya dah kecewakan hati banyak pihak????

Malam tu jugak mak dan ayah bertolak ke Seremban dari Ipoh. Dalam pukul 2 pagi baru sampai di rumah kami. Pengorbanan seorang mak dan ayah!


Balik dari berjmpa doktor... saya mandi dan makan seperti biasa. Nasib ada adik saya di rumah. Dapat jugak membantu sikit-sikit kerja rumah.

Pendarahan masih berlaku. Risau jugak jika "daging" tu terkeluar di bilik air. Tak tahu apa yang perlu saya lakukan...

Lepas makan saya terus baring di depan tv. Mahu merehatkan diri. Beberapa jam lepas tu saya diserang sakit kepala yang sangat teruk. Memang menangis saya menahan sakit kepala tu. Nasib baik ada suami yang tolong untuk urutkan kepala. Kepala rasa macam nak pecah! Agaknya ni memang petanda orang yang nak keguguran.....

Tido pon tak lena. Suhu badan dah makin panas. 

Dalam tido berpikir-pikir apa yang akan berlaku pada diri saya keesokkan harinya......



...bersambung...


2 Kata-Kata Inspirasi:

choclairissa @ intan marliana said...

hurmm besarnye pengorbanan seorang isteri dan bakal ibu kan? hurmm..sambung cite dear :)

Cempaka Cenderawasih said...

ok tengah cari masa untuk update seterusnya...=)

Sunday, January 29, 2012

Review Dugaan Takda Rezeki (Part 2)


25 Januari 2012 (Rabu)
Part 2

Dari KL saya terus ke opis B. Taknak terus balik rumah. Saya mahu segera jumpa dengan B. Konon nak cerita segalanya apa yang berlaku pada saya dan baby. Macam biasa bila B sampai dalam kereta, empangan terus pecah. Air mata saya mengalir tanpa henti. Tiap kali nak bukak mulut nak beritahu apa yang doktor cakap pada saya, saya takda kekuatan. Rasa sangat sebak. Terasa saya dah kecewakan hati B sebab tak mampu untuk bagi zuriat dalam masa terdekat ni. Jauh sudut hati saya berdoa moga ada secebis harapan buat kami berdua.

B terus bawa saya ke Restoran Nelayan untuk makan tengahari. Hampir pukul 3 petang tapi saya masih tak makan lagi. Selera pon hampir takda masa ni tapi saya gagahkan juga untuk makan demi tenaga saya dan baby. 

Selesai makan B ajak lagi untuk ke Klinik Specialist. Tapi saya menolak. Konon mahu tunggu sampai esok hari. Lepas makan B nak hantar saya ke rumah walaupon saya bole drive sendiri. Saya rasa tak sedap hati. Trasa macam ada sesuatu yang mengalir kat bawah. Saya minta B untuk berhenti di Stesen Shell untuk ke toilet. Sah darah masih lagi bersisa kat bawah tu. Perasaan tak sedap hati makin menebal!

Tanpa berlengah B terus bawa saya ke Klinik Pakar. Masa dalam perjalanan B tak berhenti call and sms kawan dia untuk minta pandangan. Macam-macam klinik bermain di pikiran. B tak tahu nak buat kputusan nak hantar saya ke klinik mana. Akhirnya hati kami tergerak mahu ke Hospital Bersalin Sukhilmi, Bandar Senawang. Dengar citer klinik ni bagus. 

Seperti biasa, prosedur yang sama jugak yang saya alami. Doktor perlu scan untuk melihat keadaan baby. Same! Doktor beritahu tak jumpa denyutan jantung. Dah fokus pon masih tak kelihatan denyutan jantung. Doktor mintak izin untuk periksa jantung baby melalui "bawah". Masa ni dah kecut perut. Dan redha jela yang doktor itu adalah lelaki! 

Doktor memasukkan sesuatu yang saya tak pasti namanya. Mungkin ultrasound untuk mncari dengan lebih dekat denyutan jantung baby. Terasa sakit jugak bila alat tu dimasukkan kat "bawah" tu. Harapan...doktor beritahu denyutan jantung memang takda! Saya dan suami pasrah.

Masa doktor kan keluarkan alat dari tempat tu, darah masih lagi banyak. Saya sendiri pon rasa nak pengsan tengok, apatah lagi husband saya yang memang ngeri tengok darah.

Memang takda harapan. 

Doktor ni baik and sangat bagus. Saya sangat suka dengan segala advice yang dia bagi walaupon ni baru first time saya berjumpa dengan dia. =) Maybe kalau ada rezeki saya mahu consult dengan doktor ni lagi....

Doktor bagi pilihan sama ada saya mahu tunggu ia gugur sendiri atau saya ditahan di wad dan doktor akan masukkan ubat untuk mempercepatkan proses penguguran. Saya tidak pasti pilihan yang mana yang perlu saya ambil. B cadangkan untuk saya masuk wad terus. Takut ada perkara yang lebih buruk berlaku. 

Selepas berdiskus dengan kakak ipar husband (Kak long) yang punya pengalaman seperti saya, saya bersetuju untuk masuk wad terus. Tapi kene tunggu esok pagi bagi memudahkan urusan.

Masa ni nak kol parents. Dah takda kekuatan. Takut nak bagitau apa yang berlaku. At first saya minta tolong Kak Long yang bercakap dengan mak untuk bagitau apa yang berlaku. Mak apa lagi bila dengar berita mcm tu...banjir la jugak. Alahai....adakah saya dah kecewakan hati banyak pihak????

Malam tu jugak mak dan ayah bertolak ke Seremban dari Ipoh. Dalam pukul 2 pagi baru sampai di rumah kami. Pengorbanan seorang mak dan ayah!


Balik dari berjmpa doktor... saya mandi dan makan seperti biasa. Nasib ada adik saya di rumah. Dapat jugak membantu sikit-sikit kerja rumah.

Pendarahan masih berlaku. Risau jugak jika "daging" tu terkeluar di bilik air. Tak tahu apa yang perlu saya lakukan...

Lepas makan saya terus baring di depan tv. Mahu merehatkan diri. Beberapa jam lepas tu saya diserang sakit kepala yang sangat teruk. Memang menangis saya menahan sakit kepala tu. Nasib baik ada suami yang tolong untuk urutkan kepala. Kepala rasa macam nak pecah! Agaknya ni memang petanda orang yang nak keguguran.....

Tido pon tak lena. Suhu badan dah makin panas. 

Dalam tido berpikir-pikir apa yang akan berlaku pada diri saya keesokkan harinya......



...bersambung...


2 comments on "Review Dugaan Takda Rezeki (Part 2)"

choclairissa @ intan marliana on January 29, 2012 at 7:45 PM said...

hurmm besarnye pengorbanan seorang isteri dan bakal ibu kan? hurmm..sambung cite dear :)

Cempaka Cenderawasih on January 29, 2012 at 7:59 PM said...

ok tengah cari masa untuk update seterusnya...=)

Disable Right Click