Followers

Saturday, June 09, 2012

Aku Ada, Kau Ada?


Saya kurang fahamlah kenapa ada orang yang tak puas hati dengan life kami. Apa masalahnya?? Apa yang tak puas hati sangat?

Ye saya salah sebab melontarkan perasaan di sini tanpa buat soal selidik secara terperinci. Tapi selepas apa yang saya lalui dan dengar, saya boleh buat kesimpulan awal.

Saya tak kisah mereka nak buat apa dengan life saya dan dia. Mereka ada mulut, telinga, tangan, kaki nak jaja cerita yang tak sedap didengar.

Sebelum menceritakan perihal orang lain lebih baik perbaiki diri and keluarga sendiri. Kamu bekerja tu ikhlas ke untuk keluarga. Keluar rumah konon pergi buat kerja tapi sebenarnya lebih kepada lepak kedai makan menjaja cerita palsu. Sebab kamu sebenarnya tidak betah duduk di rumah.

First time saya lihat, saya dah tahu permainan yang bakal dimainkan. Saya boleh agak yang kamu sebenarnya bukan kawan sejati. Kawan makan kawan. Yang bukan support kawan yang tak boleh lihat kawan lebih dari kamu dalam segala aspek.

Saya bukan bodoh nak menilai. Saya bukan budak tadika. Saya berpendidikan tinggi dari kamu. Minta maaf jika saya meninggi diri. Itu kenyataan yang saya mahu kamu tahu. Dan saya juga ada ilmu batin yang kamu tidak tahu.

Apa salah saya dan dia?

Rasanya tak perlukan penjelasan. Biarlah apa yang kamu nak buat pada saya dan dia yang penting kita sedar diri dan tak jadi penipu macam kamu. Orang yang menipu akan berlari walaupun tiada siapa yang mengejar. 

Semoga Allah memberi kamu hidayah dan kembali ke pangkal jalan.

Semoga kamu mampu membimbing keluarga kamu ke jalan yang benar sebelum kamu kisahkan keluarga orang lain. Sayangi keluarga kamu seikhlas hati. Kerana aku sangat kasihan mereka sangat mempercayai dan menyayangi kamu setulus hati.

Saya akan berdoa semoga jodoh kamu berpanjangan hendaknya.
Semoga rezeki yang bakal kamu peroleh halal dan dirahmati-Nya.

Jangan risau saya dan dia tidak akan berdendam dengan kamu dan kamu. Takpe kami akan serahkan segala kemenangan kepada kamu dan kamu. Kami tidak memiliki kekayaan dan nikmat seperti apa yang kamu dan kamu miliki harini.

Kami miskin dalam segala sudut. Kami manusia yang hina yang memang selalu dihina dan dicaci. Ye kami memang kawan yang khianat. Ye kami memang suka memotong rezeki kamu dan kamu. Kami memang tak berhak atas apa yang kami miliki sebelum dan sekarang ini.

Tahniah kerana menjadi gunting dalam lipatan. Api dalam sekam. Yang membakar secara senyap. Yang menikam dari belakang. 

Kami tidak pernah berasa iri hati dengan apa yang kamu dan kamu miliki. Tapi hakikatnya kamu dan kamu yang kurang senang dengan apa saja yang kami miliki walhal apa yang kami miliki tidaklah seberapa dimata orang lain. Sehingga sanggup nak buat perkara yang tidak sepatutnya seorang kawan buat kepada seorang kawan.

Saya dan dia tidak takut dan gentar. Saya dan dia sangat berbesar hati menerima kawan yang tidak diundang dalam hidup yang sering menjadikan hidup saya dan dia kayu pengukur kamu dan kamu. Padahal siapalah saya dan dia....tapi kenapa kamu dan kamu tidak boleh senang melihat kesenangan saya dan dia? Kenapa??

Kalau kamu baca saya tak kisah jika kamu mahu ceritakan kepada kamu. Saya tidak kisah jika kamu menyalah tafsirkan apa yang saya tulis dan luah. Yang pasti matlamat asal saya kepada kamu telah dilunaskan.

Dari sudut hati saya dan dia, ternyata saya dan dia kecewa dan terkilan kenapa Allah temukan saya dan dia bersama kamu dan kamu. Dulu saya dan dia ingat, kamu dan kamu akan jadi kawan sejati tapi......

Kita berkawan tetapi dalam hati kamu dan kamu penuh hasad dengki.


Semoga kamu dan kamu berbahagia hendaknya!



P/s: Betul kata ____, jangan dekati and berkawan dengan orang yang macam tu sebab ternyata mereka akan jadi parasit dalam hidup kita. 



Petikan filem: Aku ada, Kau ada???


0 Kata-Kata Inspirasi:

Saturday, June 09, 2012

Aku Ada, Kau Ada?



Saya kurang fahamlah kenapa ada orang yang tak puas hati dengan life kami. Apa masalahnya?? Apa yang tak puas hati sangat?

Ye saya salah sebab melontarkan perasaan di sini tanpa buat soal selidik secara terperinci. Tapi selepas apa yang saya lalui dan dengar, saya boleh buat kesimpulan awal.

Saya tak kisah mereka nak buat apa dengan life saya dan dia. Mereka ada mulut, telinga, tangan, kaki nak jaja cerita yang tak sedap didengar.

Sebelum menceritakan perihal orang lain lebih baik perbaiki diri and keluarga sendiri. Kamu bekerja tu ikhlas ke untuk keluarga. Keluar rumah konon pergi buat kerja tapi sebenarnya lebih kepada lepak kedai makan menjaja cerita palsu. Sebab kamu sebenarnya tidak betah duduk di rumah.

First time saya lihat, saya dah tahu permainan yang bakal dimainkan. Saya boleh agak yang kamu sebenarnya bukan kawan sejati. Kawan makan kawan. Yang bukan support kawan yang tak boleh lihat kawan lebih dari kamu dalam segala aspek.

Saya bukan bodoh nak menilai. Saya bukan budak tadika. Saya berpendidikan tinggi dari kamu. Minta maaf jika saya meninggi diri. Itu kenyataan yang saya mahu kamu tahu. Dan saya juga ada ilmu batin yang kamu tidak tahu.

Apa salah saya dan dia?

Rasanya tak perlukan penjelasan. Biarlah apa yang kamu nak buat pada saya dan dia yang penting kita sedar diri dan tak jadi penipu macam kamu. Orang yang menipu akan berlari walaupun tiada siapa yang mengejar. 

Semoga Allah memberi kamu hidayah dan kembali ke pangkal jalan.

Semoga kamu mampu membimbing keluarga kamu ke jalan yang benar sebelum kamu kisahkan keluarga orang lain. Sayangi keluarga kamu seikhlas hati. Kerana aku sangat kasihan mereka sangat mempercayai dan menyayangi kamu setulus hati.

Saya akan berdoa semoga jodoh kamu berpanjangan hendaknya.
Semoga rezeki yang bakal kamu peroleh halal dan dirahmati-Nya.

Jangan risau saya dan dia tidak akan berdendam dengan kamu dan kamu. Takpe kami akan serahkan segala kemenangan kepada kamu dan kamu. Kami tidak memiliki kekayaan dan nikmat seperti apa yang kamu dan kamu miliki harini.

Kami miskin dalam segala sudut. Kami manusia yang hina yang memang selalu dihina dan dicaci. Ye kami memang kawan yang khianat. Ye kami memang suka memotong rezeki kamu dan kamu. Kami memang tak berhak atas apa yang kami miliki sebelum dan sekarang ini.

Tahniah kerana menjadi gunting dalam lipatan. Api dalam sekam. Yang membakar secara senyap. Yang menikam dari belakang. 

Kami tidak pernah berasa iri hati dengan apa yang kamu dan kamu miliki. Tapi hakikatnya kamu dan kamu yang kurang senang dengan apa saja yang kami miliki walhal apa yang kami miliki tidaklah seberapa dimata orang lain. Sehingga sanggup nak buat perkara yang tidak sepatutnya seorang kawan buat kepada seorang kawan.

Saya dan dia tidak takut dan gentar. Saya dan dia sangat berbesar hati menerima kawan yang tidak diundang dalam hidup yang sering menjadikan hidup saya dan dia kayu pengukur kamu dan kamu. Padahal siapalah saya dan dia....tapi kenapa kamu dan kamu tidak boleh senang melihat kesenangan saya dan dia? Kenapa??

Kalau kamu baca saya tak kisah jika kamu mahu ceritakan kepada kamu. Saya tidak kisah jika kamu menyalah tafsirkan apa yang saya tulis dan luah. Yang pasti matlamat asal saya kepada kamu telah dilunaskan.

Dari sudut hati saya dan dia, ternyata saya dan dia kecewa dan terkilan kenapa Allah temukan saya dan dia bersama kamu dan kamu. Dulu saya dan dia ingat, kamu dan kamu akan jadi kawan sejati tapi......

Kita berkawan tetapi dalam hati kamu dan kamu penuh hasad dengki.


Semoga kamu dan kamu berbahagia hendaknya!



P/s: Betul kata ____, jangan dekati and berkawan dengan orang yang macam tu sebab ternyata mereka akan jadi parasit dalam hidup kita. 



Petikan filem: Aku ada, Kau ada???


0 comments on "Aku Ada, Kau Ada?"

Disable Right Click