Followers

Friday, January 03, 2014

Ibu.Walid.Mia



Assalamualaikum dan hello everybody,

Tak terlambat rasanya nak wish selamat tahun baru 2014. Bila masuk tahun baru semua orang akan excited nak sambut tahun baru. Nak lupakan kenangan pahit tahun lepas and berazam nak jadi orang yang lebih baik dari tahun lepas. Yang pahit tu janganlah dilupakan tapi simpanlah dari sudut hati supaya boleh dijadikan pengajaran dan pedoman. Sama macam orang lain juga, tahun ni saya berharap ada kelainan dari sudut yang positif dalam kehidupan saya. Tahun 2013 banyak memberi pengajaran. Alhamdullilah sampai hari ini hati dan semangat ini masih kuat untuk teruskan kehidupan.

Sudah seminggu family dah balik Ipoh. Saya dah kembali menjalankan rutin sendiri. Kini hidup terasa terisi dengan kehadiran Mia. Tiap waktu memang masa saya terisi. Sejak mak balik, kak long (kakak ipar husband) take over jaga Mia. Rasa macam tak sedap hati nak hantar pada taska melainkan taska tu ada sedara mara atau kawan yang kita kenal.

So tiap pagi rutin berbeza. Tapi alhamdullilah husband pandai manage Mia. Tiap pagi saya tak perlu berkejar nak mandikan Mia awal pagi. Waktu kerja husband fleksibel. So waktu pagi dia yang akan uruskan Mia termasuklah mandikan, pakaikan baju and bagi susu pada Mia sebelum hantar umah Kak Long. Kuranglah sikit kerja saya. At least Mia tak perlu mandi awal pagi sangat. 

Tugas saya sebelah petang. Saya perlu amik Mia dari rumah Kak Long. Dari Nilai ke Seremban Jaya agak jauh jugak makan masa dalam 1 jam untuk sampai. Tak apalah asalkan Mia selamat kat sana. Begitulah rutin tiap hari. Tapi yang paling saya tak sangka husband pandai handle Mia. Dulu sebelum ada anak, husband takut-takut nak pegang baby. Dia agak kekok. Bukan nak underestimate husband sendiri tau tapi itu kenyataan. Tapi bila ada anak sendiri pandai plak dia handle. Ajar sekejap dah boleh tangkap. Kalah ibu Mia...huhu

Penting jugak at least Mia merasa walid mandikan dia, pakaikan pampers dia..bagi susu kat dia walaupun ada masa Walid terpaksa balik lambat. Biar husband tahu macam mana isteri penat uruskan anak. Bukan nak cakap anak tu beban tau. Saya sayang anak saya. Tak pernah pun rasa terbeban dengan kehadiran dia. =)

Okla sampai sini dulu. Skang ni sharp 5 ptg dah packing barang sebab tak sabar jumpa Mia.



P/s: Mia hisap jari sampai lupa lapar nak minum susu. Ibu risau.



0 Kata-Kata Inspirasi:

Friday, January 03, 2014

Ibu.Walid.Mia




Assalamualaikum dan hello everybody,

Tak terlambat rasanya nak wish selamat tahun baru 2014. Bila masuk tahun baru semua orang akan excited nak sambut tahun baru. Nak lupakan kenangan pahit tahun lepas and berazam nak jadi orang yang lebih baik dari tahun lepas. Yang pahit tu janganlah dilupakan tapi simpanlah dari sudut hati supaya boleh dijadikan pengajaran dan pedoman. Sama macam orang lain juga, tahun ni saya berharap ada kelainan dari sudut yang positif dalam kehidupan saya. Tahun 2013 banyak memberi pengajaran. Alhamdullilah sampai hari ini hati dan semangat ini masih kuat untuk teruskan kehidupan.

Sudah seminggu family dah balik Ipoh. Saya dah kembali menjalankan rutin sendiri. Kini hidup terasa terisi dengan kehadiran Mia. Tiap waktu memang masa saya terisi. Sejak mak balik, kak long (kakak ipar husband) take over jaga Mia. Rasa macam tak sedap hati nak hantar pada taska melainkan taska tu ada sedara mara atau kawan yang kita kenal.

So tiap pagi rutin berbeza. Tapi alhamdullilah husband pandai manage Mia. Tiap pagi saya tak perlu berkejar nak mandikan Mia awal pagi. Waktu kerja husband fleksibel. So waktu pagi dia yang akan uruskan Mia termasuklah mandikan, pakaikan baju and bagi susu pada Mia sebelum hantar umah Kak Long. Kuranglah sikit kerja saya. At least Mia tak perlu mandi awal pagi sangat. 

Tugas saya sebelah petang. Saya perlu amik Mia dari rumah Kak Long. Dari Nilai ke Seremban Jaya agak jauh jugak makan masa dalam 1 jam untuk sampai. Tak apalah asalkan Mia selamat kat sana. Begitulah rutin tiap hari. Tapi yang paling saya tak sangka husband pandai handle Mia. Dulu sebelum ada anak, husband takut-takut nak pegang baby. Dia agak kekok. Bukan nak underestimate husband sendiri tau tapi itu kenyataan. Tapi bila ada anak sendiri pandai plak dia handle. Ajar sekejap dah boleh tangkap. Kalah ibu Mia...huhu

Penting jugak at least Mia merasa walid mandikan dia, pakaikan pampers dia..bagi susu kat dia walaupun ada masa Walid terpaksa balik lambat. Biar husband tahu macam mana isteri penat uruskan anak. Bukan nak cakap anak tu beban tau. Saya sayang anak saya. Tak pernah pun rasa terbeban dengan kehadiran dia. =)

Okla sampai sini dulu. Skang ni sharp 5 ptg dah packing barang sebab tak sabar jumpa Mia.



P/s: Mia hisap jari sampai lupa lapar nak minum susu. Ibu risau.



0 comments on "Ibu.Walid.Mia"

Disable Right Click